Friday, July 24, 2009

~ Bertudung Tapi Bukan Muslimah ~

Email from frenz.



SPENCER Wall, seorang wanita Amerika Syarikat (AS) berusia 20 tahun asal West Texas, tergolong unik dan luar biasa di tengah masyarakat majority bukan Islam. Dia yang beragama Kristian, tetapi sejak akhir April lalu telah memutuskan untuk memakai pakaian Muslimah, bertudung lengkap selama satu tahun ini. Apa tujuannya?Wall mengatakan dia bukan ber'eksperimen' tetapi belajar dari pengalaman..

Dia nak rasa bagaimana menjadi golongan minoriti seperti komuniti Muslim, yang selalu dipandang sebelah mata dan dicurigai di negaranya, walaupun dia bukan mewakili komuniti tersebut. "Saya bukan ingin mewakili Muslimah atau komuniti Muslim.. Saya hanya ingin tahu bagaimana rasanya menjadi seperti mereka.. sebentar saja ..." ujar Wall.

Perubahan penampilan Wall tentu sahaja mengundang banyak tanya dari teman-teman dan orang-orang sekeliling. Wall memang mengalami hal-hal yang tidak diharapkannya sejak memakai tudung dan pakaian Muslimah. Orang kerap memandang Wall dengan curiga, tidak mahu bercakap dengannya dan sering dicemuh.

Bahkan pernah ada pengunjung di restoran tempatnya bekerja, menolak dilayani Wall. Tetapi seperti kebanyakan Muslimah di AS yang kerap menerima kelakuan seperti itu, Wall tidak ambil peduli dan tetap terus melangkah.

Pertanyaan yang kerap diterima ialah, asal dari mana? Kerana orang-orang Amerika masih melihat warga Muslim sebagai imigran atau pendatang. Mulanya Wall menjelaskan, 'ingin belajar dari pengalaman..' Tapi lama-lama, dia pun bosan juga, dan jawab pendek,"Saya bukan Muslim, tetapi saya pakai tudung kerana sukakanya!" Meski demikian, Wall mengakui jawapan itu tidak sepenuhnya benar, kerana jauh di dalam hatinya ia merasa tidak boleh keluar rumah tanpa berpakaian Muslimah. "Saya pernah cuba tak pakai tudung sehari saja, tetapi tak boleh..."

Kini bukan hanya dalam berpakaian, Wall juga mengikuti kebiasaan bagaimana sepatutnya sikap seorang Muslimah. Ia menolak hubungan bebas terutama dengan lelaki. Pernah di butik pakaian, Wall meminta pelayan butik itu menutupi ruang terdedah apabila kakinya ternampak semasa mencuba-cuba pakaian. Wall mengatakan, pengalamannya 'menjadi seorang Muslimah' mengajarnya untuk menghargai dan menghormati hal-hal yang bersifat peribadi.

Satu hal yang tidak pernah ia rasakan dalam ajaran agama Kristian. Bahkan katanya, suatu hari nanti ia juga ingin rasa bagaimana hendak bersolat 5 kali tiap hari. "Seperti yang anda tahu, kami hidup di tengah masyarakat yang tidak peduli dengan aktiviti ibadah. Dengan pengalaman saya sekarang, saya rasa diri saya lebih dekat dengan Tuhan," ungkap Wall.

"Pengalaman ini mengajar saya untuk menghormati wanita yang membuat keputusan untuk tinggal tetap di rumah, menjaga dan mendidik anak-anak saja.. serta menghormati mereka yang bertudung lengkap, beraktiviti di luar atau menjadi seorang CEO.." sambungnya.



Di petik dari Blog Ibnu Hasyim, Komennya : Marilah kita sama-sama berdoa, semoga di suatu saat Allah SWT memberikan hidayah Islam padanya. Wallahu 'aklam.





Till Now.





4 comments:

<< s| tED| >> said...

Alhamdulillah.. ada juga orang kristian yang nak merasa jadi muslimah.. tetapi yg sediakala muslimah..????

saya pernah terjumpa seorang cina memakai tudung ikin tanpa rasa bersalah. kenapa? sebab memakai tudung dengan berseluar pendek ketat hingga ke peha dan tube!! WTH!!

messyremo said...

skang ni mcm2 bnda pelik kak..

dah ujung zaman~~

a.z.r.i.n.a.03.07 said...

tED:
lagi sakit ati bila nengok ong Melayi pakai tube tanpa rase malu langsung.

a.z.r.i.n.a.03.07 said...

Omar:
betullar...macam2.

risau sangat; anak-anak akan datang camnelah..

Linky's Magical


ShoutMix chat widget